KANGGEN SI MACHO TOBY

image

Dulu aku punya kucing yang macho ada tato di hidungnya, namanya Toby. Aku mengadopsinya setelah aku lulus sma dan dari si Toby umur 3-4 bulanan. Si toby itu anaknya dari kucing cewekku. Meskipun dia g lucu tapi macho aku selalu mengurusinya ngasih makan rutin 2xsehari. Dan g lupa aku juga selalu bersihin kandangnya 2xsehari yg baunya amazing sekaliiii x_x. Saat aku masih libur peralihan dari sma ke kuliah, aku sering mainan sama dia. Tapi, saat kuliah udah masuk aku jadi jarang banget mainan sama si toby. Secara, dulu itu brgkt pagi plg sore sampe rumah malem. Aku cm sempet bersihin kandang dan ngasih makan aja, jaraang banget g main sama dia.

Dua tahun berlalu toby tubuh dewasa dan tambah macho, dia g pernah aku kandang, karena aku kasihan, g tega kalo liyat di kandang. Jadi, si toby cari hiburan sendiri diluar rumah. Dia cuma pulang kalo dia pengen makan. Dia sempet jadi playboy juga di luar rumah. Sering ngecengi kucing kampung dan kucing tetangga. Tapi, tiba2 disuatu hari dia terlihat lemas, lunglai, lesu. Dia g mau makan makanan kering yg biasa dia makan. Yaudh aku putuskan buat beri makanan basah, tapi si toby tetep g mau makan. Melihat kondisinya yg semakin lemas, aku bawa dia ke dokter hewan. Kata dokternya dia terkena penyakit disaluran kencingnya nama penyakitnya apa aku lupa. Ginjalnya ikut terkena, kata dokternya juga dia susah buat buang air. Terus, sama dokternya disuntik, saat disuntik toby udah terlihat lemes banget. Dokternya jiga bilang harus dipasang kateter dan opname, tapi itu juga peluangnya kecil. Pikiranku kalut, mikir yg enggak2, takut kalo toby ninggalin aku.

Kebetulan hari itu hari jumat,setelah tadi disuntik toby aku bawa pulang lagi dan aku tinggal jumatan. selesei jumatan aku langsung nengokin toby. Aku melihat toby tergeletak dikandang g bergerak, aku goyang2 dia g respon, kemudian aku cek hidungnya udah g bernafas. Dan toby udah ninggalin aku pas hari jumat.. :'(.
Sejak saat itu rumah menjadi sepi g ada yg meang meong minta makan. Udah 5 bulanan toby ninggalin aku tapi rasanya dia seperti masih dirumahku. Aku slalu inget sama dia. Aku kangen banget sama toby. Pengen mainan sama dia, care sama dia yg sayang semua itu jarang aku lakuin saat udah kuliah :(. Sampe saat ini g mau punya kucing lagi karena bayangan si toby belum hilang. Kadang dia juga mampir didalem mimpiku.
Tobyyyyy semoga kamu tenang disananya,maaf kalo aku punya banyak salah sama kamu. tobyy aku kangen banget sama kamu :(.

Roda Rindu

Dalam hidup, ada banyak hal yang kita rindukan.
Banyak, entah anak kost yang rindu masakan orang tua, entah orang dewasa yang rindu masa-masa kecil, dan entah orang yang rindu dengan ungkapan sayang dari sang pasangan.
Saya? Jelas, sebagai anak kuliahan, saya rindu dengan masa selo.
Tau masa selo? Masa dimana kita nggak ngapa-ngapain. Mager. Nggak ada kerjaan. Jomblo.
Wajar sih sebenernya, masa kuliah itu banyak banget kesibukannya, dimulai dari ngerjain tugas yang hampir dalam satu minggu pasti ada aja tugasnya, hingga ngerjain laporan sampai banyak menyita waktu tidur.
Disaat hal itu melanda, saya pasti menyisakan beberapa waktu sebelum tidur untuk menggumam
“Kuliah itu capek, tugas mulu, ngeselin”
Ya, jujur aja. Saya sering ngeluh gitu.
Waktu terus berjalan. Tugas-tugas silir berganti hadir. Laporan-laporan pun memaksa untuk dikerjakan. Materi kuliah pun meronta untuk dipelajari dikala UAS menjelang.
Selepas UAS selesai. Semua plong.
Saya pun terbebas dari kesibukan-kesibukan yang biasanya saya keluhkan dan berganti dengan hidup selo tanpa kerjaan karena libur 2 bulan.
Di minggu pertama, saya masih bahagia-bahagia aja karena saya merasa ini yang udah lama saya rindukan dan kini saya dapatkan.
Tapi di minggu kedua, saya merasa jenuh. Hidup selo dan tanpa kerjaan ternyata ngeselin juga. Tidur, makan, mager, nimbun lemak. Gitu terus selama beberapa minggu.
Sampai akhirnya, di minggu ketiga, saya merindukan kesibukan-kesibukan waktu kuliah.
Di sela-sela waktu yang sangat senggang itu, saya menerawang langit-langit dan menggumam.
“Hidup selo tanpa kerjaan ternyata juga ngeselin juga. Nggak asik”
Ya, saya pun pernah ngeluh begitu.
Waktu pun terus berjalan. Liburan panjang berlalu. Tahun ajaran baru pun dimulai. Perkuliahan mulai berjalan. Tugas mulai bermunculan.
Saya mulai terbebas dari zona nyaman yang gitu-gitu aja. Sekarang saya punya kesibukan yang selama liburan kemarin saya rindukan.
Di minggu ketiga kuliah, disaat tugas menumpuk dan deadline laporan udah semakin mepet, saya menggumam di depan tugas-tugas yang baru saya kerjakan
“Kuliah mah kampret. Nugas terus. Kapan selonya?”
Eng….
Rindu itu seperti roda yang berputar. Kita rindu karena kita udah nggak lama ngerasain hal yang kita rindukan tersebut. Tapi setelah kita terlalu sering ngerasain hal yang kita rindukan, kita bosan, dan merindukan sesuatu hal yang baru.
Ya, Hidup memang seperti itu.

Cinta itu (Enggak) Rumit

Dunia percintaan itu rumit ya.

Iya, kalau kita udah masuk di masa SMP-SMA.

Enggak, kalau kita masih dalam tahap cinta monyet di masa SD.

Saya ngerasa gitu. Kenapa di masa kecil yang ingusan gitu, cinta justru terkesan simple-simpel aja? Tapi justru di masa remaja cinta jadi terkesan rumit banget?

Saya inget, dulu sewaktu saya masih SD, saya pernah suka sama seorang cewek. Ya suka gitu. Simpel. Sebatas memandang. Ngganggu-nggangguin unyu. Diem-diem ngasih coklat dan surat yang isinya : Baca lebih lanjut